Yang Perlu Diketahui Tentang Paningset dan Seserahan dalam Adat Jawa

0
1434
seserahan dan paningset
Ilustrasi Seserahan - Instagram | lumi.decoration

Lamaran merupakan pertemuan resmi antara kedua pihak keluarga untuk membicarakan hari pernikahan. Dalam adat Jawa, apabila pihak wanita sudah menyatakan persetujuan atas lamaran yang diajukan pihak pria, maka disepakatilah simbol pengikat dan tanda kasih sayang yang disebut paningset. 

Beda Seserahan dan Paningset

Semula, prosesi seserahan dilaksanakan secara terpisah dari prosesi paningset. Hanya saja demi alasan efesiensi waktu seserahan kerap dibarengi dengan penyerahan paningset. Inilah sebabnya terjadi salah kaprah peberdaan seserahan dan paningset.

Dalam hal ini paningset diserahkan dari pihak mempelai pria kepada mempelai pria berupa sejumlah barang atau uang yang telah disepakati sebagai tanda kasih sayang dan ikatan kekeluargaan. Benda-benda seserahan sendiri lazimnya berupa benda-benda favorit calon mempelai wanita sepeti kosmetik dan keperluan pesta pernikahan seperti berupa pisang sanggan, makanan, buah-buahan, dan lainya. Selain itu, jumlah benda seserahan juga dipilih agar berjumlah ganjil.

Apa saja isi seserahan dan paningset?

Untuk seserahan, jumlah dan bentuk barang yang diberikan sangat bervariasi tergantung keinginan mempelai wanita serta kesepakatan antara kedua belah pihak keluarga calon pengantin. Tak ada ketentuan barang apa saja yang harus dihadiahkan. Namun seiring perkembangan zaman, seserahan juga dilengkapi perhiasan dan sejumlah uang. Bahkan, dikemas secara menarik dan ekskluusif.

Sedangkan dalam tradisi kultur Jawa, terdapat tiga jenis paningset yang diberikan yaitu; paningset utama, paningset abon-abon, dan pangiring paningset atau panigset pangiring.

Paningset utama ; berupa perlengkapan pakaian wanita yang terdiri dari setagen, kain batik, sindur yaitu selendang panjang berwarna merah dan puth, serta semekan (penutup payudara). Sesuai perkembangan zaman, barang-barang yang diserahkan sebagai peningset dan sekaligus juga untuk srah-srahan semakin bervariasi dan lengkap, antara lain juga berupa perhiasan, perlengkapan pakaian, tas, sepatu, aksesori, kosmetik, dan lain sebagainya.

Paningset abon-abon ; sebagai simbol pengikat antara keduabelah keluarga calon pengantin. Terdiri dari jeruk gulung atau jeruk bali, tebu wulung atau tebu hitam, nasi golong (nasi yang dibentuk menjadi bulatan dan setiap bulatan dibungkus daun pisang), pisang mas, dan seperangkat perlengkapan makan sirih.

Pangiring paningset ; biasanya sebagai pelengkap atau pengiring yang berisi hasil bumi. Bermakna untuk membantu meringankan anggaran tuan rumah penyelenggara hajatan. Dewasa ini disertakan pula aneka macam kue untuk mempereat hubungan kedua belah pihak.

Tips Mendekorasi Hantaran Pernikahan yang Unik dan Menawan
Ilustrasi – Dok. Mahligai Indonesia

Kapan waktu pelaksanaan?

Srah-srahan bisa dilaksanakan dengan waktu flexibel, tergantung persetujuan dari kedua pihak. Pada umumnya acara ini dilakukan malam hari jelang Ha pernikahan. Paningset diserahkan oleh pihak calon mempelai pria kepada pihak calon mempelai wanita paling lambat lima hari sebelum hajat perkawinan diselenggarakan. Dengan pertimbangan praktis

Perlukah memberi balasan?

Seusai upacara seserahan, pihak keluarga mempelai wanita diwakili oleh ibu mempelai wanita menyerahkan angsal-angsul sebagai balasan atau oleh-oleh kepada pihak keluarga mempelai pria untuk dibawa pulang. Selain aneka makanan dan buah-buahan, orangtua calon mempelai wanita (yang diwakili oleh ayah) akan memberi calon pengantin pria seperangkat pakaian pengantin pria untuk dikenakan pada upacara panggih (pertemuan kedua mempelai).

Siapa saja yang terlibat ?

Seserahan dibawa oleh para pemuda dan pemudi yang membawa keranjang, baki, bokor, dan sebagainya. Rombongan dipimping oleh seorang yang telah ditunjuk oleh pihak orangtua calon mempelai pria, didampingi oleh dua orang sesepuh.

Calon mempelai pria diapit oleh dua orangtua diikuti oleh saudara kanduung, ipar, dan para famili terdekat yang ikut serta. Sebaiknya jumlah rombongan pihak pria saat upacara srah-srahan tidak terlalu banyak, dibatasi hanya keluarga inti saja.(*)

 

Teks. Tim Mahligai Indonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here