Tata Cara Prosesi Mitoni: Ritual Tujuh Bulanan Adat Jawa

0
10532
Mitoni
Ilustrasi - Dok. Mahligai

Mitoni ialah ritual yang dilakoni masyarakat Jawa saat usia kehamilan memasuki bulan ke-7. Pada usia ini, umumnya janin yang ada di dalam kandungan sudah hampir sempurna. Rasa antusias sekaligus cemas akan menghantui calon orangtua menjelang hari persalinan tiba. Untuk itulah, tradisi Mitoni digelar dengan tujuan menghaturkan doa dan harapan demi keselamatan dan kebaikan sang ibu dan calon bayi.

Dalam menggelar prosesi Mitoni, ada beberapa ritual yang perlu dilakukan secara berurutan. Mulai dari sungkeman, siraman, hingga membagikan rujak kepada tamu undangan. Tidak hanya itu, tradisi Jawa juga identik dengan menyertakan simbolisasi berupa benda yang sarat akan makna luhur.

Pun dalam upacara tujuh bulanan Mitoni, Anda perlu menyediakan beragam perlengkapan yang jumlahnya serba tujuh. Antara lain; bubur tujuh warna, ketan atau jadah tujuh rupa, tumpeng buceng yang berbentuk kerucut kecil, procotan yakni hidangan yang dibungkus daun pisang, aneka jajanan pasar, dan berbagai perlengkapan lainnya.

Sungkeman
Calon ibu dan ayah melakukan sungkeman kepada kedua orangtua guna memohon doa restu untuk keselamatan dan kelancaran pesalinan.

Siraman
Siraman atau mandi bertujuan untuk menyucikan secara lahir dan batin sang ibu dan calon bayi. Dengan balutan kain batik, sang ibu akan duduk dan disiram dengan air siraman yang telah ditaburi kembang setaman. Dipandu oleh seorang sesepuh atau orang yang bertugas memimpin jalannya prosesi ini, tujuh orang terpilih akan menyiram sang ibu menggunakan gayung dari batok kelapa. Prosesi siraman dimulai dari orang yang paling tua di keluarga, kemudian dilanjutkan dengan yang lainnya.

Ngrogoh Cengkir
Cengkir berarti tunas kelapa, sebagai simbolisasi cikal bakal bayi yang akan menjadi manusia dewasa kelak. Cengkir berjumlah dua buah, diambil oleh sang ayah, untuk selanjutnya dilaksanakan ritual brobosan (meluncurkan)

Brojolan atau brobosan
Sang ayah akan meluncurkan dua cengkir dari balik kain yang dipakan sang ibu. Cengkir atau kelapa muda yang dipakai sebelumnya telah dilukis Dewi Kamaratih melambangkan bayi wanita jelita dan Dewa Kamajaya melambangkan bayi pria rupawan.

Membelah cengkir
Kemudian, sang ayah membelah cengkir atau kelapa muda sebagai simbol untuk membukakan jalan si jabang bayi agar lahir pada jalannya.

Pantes-pantesan
Dalam prosesi pantes-pantesan, sang ibu akan berganti busana atau memantas-mantas busana sebanyak tujuh kali. Nantinya, undangan akan serempak menjawab tidak pantas sampai busana ke-6. Barulah busana yang ke-7 akan dipakai ibu. Ini menjadi salah satu ritual unik dalam prosesi Mitoni.

Angrem
Ibu dan ayah menirukan gaya ayam yang mengerami telur dan berkokok keras, sebagai lambang tanggung jawab calon ayah atas kehidupan dan kesejagtreraan sang calon bayi dan ibunya.

Potong tumpeng
Sebagai ungkapan rasa syukur bahwa selamatan tujuh bulanan telah dilaksanakan dengan lancar.

Pembagian Takir Pontang
Takir pontang adalah wadah untuk menyajikan makanan yang terbuat dari daun pohon pisang dan janur dan dibentuk menyerupai kapal. Bentuk takir pontang bermakna bahwa sang calon orangtua harus siap mengarungi bahtera rumah tangga layaknya kapal di lautan. Hidangan yang sudah diletakan pada takir pontang pun diberikan sebagai suguhan dan ucapan terima kasih dibagikan kepada para sesepuh yang menghadiri upacara.

Jualan Dawet dan RujakT
Menghidangkan makanan kesukaan orang hamil berupa rujak yang dibuat dari tujuh macam buah-buahan segar. Orang yang mau menerima dawet atau rujak dari sang ibu, harus membayarnya dengan sejumlah uang sebagai syarat.*

 

 

Text. Tim Mahligai-Indonesia

LEAVE A REPLY