Asyiknya 5 Kuliner Khas Papua Ini Menggoda Banget

0
16

Papua memang punya pesona alam wisata yang mendunia. Tapi ga cuma itu saja. Ya, jangan salah, kuliner juga oke-oke. Seperti …

Raja Ampat jadi salah satu destinasi wisata yang bikin banyak orang ber-wow-ria. Tapi hanya itu saja?

Jelas tidak.

Ada deretan kuliner Papua yang wow juga.

Misalnya…

 

Udang Selingkuh

Hah? Kok udang bisa selingkuh? Nanti malah jadi serial drakor, A World of Married Couple, dong! Hahaha…

Ya, ini nyata. Nama kuliner khas Papua ini memang Udang Selingkuh. Penduduk lokal menyebutnya demikian karena bentuk tubuh udang ini yang memiliki capit seperti kepiting.

Suka udang? Suka selingkuh? Eh!
Suka-ga suka, ini dia, Udang Selingkuh!
(Foto: arraziibrahim.com)

Gara-gara itu udang ini dianggap selingkuh dengan kepiting! Hahaha…

Rasa Udang Selingkuh mirip udang pada umumnya. Penyajiannya bisa dengan direbus atau digoreng. Kalau penasaran, nanti bisa melihat dan mencicipi langsung udang ‘selingkuhan’ kepiting ini di Wamena, Papua Barat.

 

Aunu Senebre
Menu kuliner Papua yang satu ini termasuk unik. Agak-agak bertekstur bak bubur, tapi tekstur menu kuliner ini gak lengket.

Ssst! Ini temannya Papeda…
(Foto: bosmeal)

Ya, tekstur aunu senebre ini sedikit kering. Maklum, menu ini terbuat dari bahan dasar ikan teri goreng yang dicampur dengan irisan daun talas. Aunu senebre ini biasa disajikan dengan Papeda dan Ikan Kuah Kuning.

 

Baca Wow! Saatnya Lahap 4 Soto Nusantara Nan Mantap Ini

 

Martabak Sagu
Suka dengan martabak? Nah, nyatanya Papua punya menu kuliner martabak! Tentu saja martabak khas Papua ini punya tampilan beda.

Martabak Sagu memang beda banget dengan martabak yang biasa disajikan di Jakarta, Bandung maupun Medan.

Bedanya?

Suka martabak? Mungkin bisa icip-icip ini, deh….
(Foto: youtube)

Martabak ini justru digoreng dan dicampur dengan gula merah. Rasanya yang manis, membuat martabak ini pas jadi teman minum teh atau kopi di sore hari.

Penasaran, gak, sih!

 

Sate Ulat Sagu

Dengar kata ‘ulat’ saja sudah bikin geli apalagi melihat bahkan memakannya! Hahaha…

Serunya, nih, ulat bisa dimakan sebagai makanan di Papua!

Ulat Sagu di Papua diolah dan bisa beralih-rupa jadi makanan alias Sate Ulat Sagu.

Cinta sate? Benci sama ulat? Rasakan saat cinta dan benci bersatu dalam Sate Ulat Sagu!
(Foto: lewatmana)

Dibuat dari ulat sagu yang diambil dari pohon-pohon sagu yang dibiarkan membusuk, ulat dibakar dulu seperti sate pada umumnya sebelum disantap.

Tapi, bagi yang sudah terbiasa bisa langsung menyantapnya mentah-mentah. Biasanya, sate yang biasa disebut ‘sabeta’ ini jadi menu utama yang disajikan di sore hari.

Menu ini dilahap sambil duduk di para-para—tempat duduk khas orang Papua yang terbuat dari bambu—dan menikmati indahnya matahari terbenam bersama keluarga dan kerabat.

 

Papeda

Nah, yang satu ini terbilang sudah sering kita dengar!

Maklum, menu ini paling sering dipromosikan di luar Papua. Papeda adalah bubur sagu yang dimasak dengan bumbu kuah kuning. Rasanya sangat  unik.

Buat yang belum terbiasa, Papeda akan terasa hambar dan bertekstur seperti lem. Belum lagi kalau bau sagunya masih tercium.

Ini menu kuliner Papua paling ‘wah’!
(Foto: maksindo)

Tapi, buat yang sudah terbiasa pasti ketagihan, apalagi disantap dengan ikan kuah kuning asam pedas. Kalau ke Papua, kuliner ini wajib dicoba.

Selain itu, papeda ini bagus untuk kesehatan. Kandungan sagunya itu berserat banyak, rendah kolesterol dan bernutrisi. Makanya, tidak  heran kenapa orang-orang Papua terkenal kuat, kan?

 

 

Tim Mahligai Indonesia

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here